Antara Identitas Fans Sepakbola dan Fashion

Sebelum membahas lebih jauh tentang sub judul diatas ada baiknya kita mengenal jenis-jenis jersey. Di Indonesia ada beberapa jenis jersey yang biasanya banyak di gunakan yaitu : Jersey Pabrikkan, KW Lokal, KW Hongkong, KW Thailand, Great Ori, Hingga Original. Definisi jersey tersebut biasanya memang hanya di peruntukkan bagi “major league” (liga utama dunia) seperti Liga Itali, Spanyol, Inggris, dan Jerman, alasannya sudah barang tentu liga-liga tersebut mempunyai banyak penggemar serta basis komunitas yang kuat. Hal inilah yang biasanya membuat tipe-tipe jersey tadi terus ada guna menampung “animo” fans (baik secara individu maupun komunitas) mengingat di dalam komunitas fans tersebut memang terdiri dari kelas social yang beragam.

jersey klub bola

Jersey sebagai identitas fans bisa dibilang menjadi identitas yang kuat bagi fans agar dikenali baik itu oleh komunitasnya sendiri maupun “komunitas lawan” . gejala semacam ini memang telah terjadi sejak lama. Beberapa Fenomenajelas mengambarkan jika jersey bisa jadi lambang kebangaan, kerusuhan,sentiment, hingga kematian. Kisah kota Glascow di skotlandia adalah salah satu fenomena paling sahih betapa sakralnya sebuah jersey buah dari perseteruan dua klub Glascow celtic dan Glascow Ranger.. bahkan saya juga pernah membaca kisah seorang fans yang di tilang hanya karena fans tersebut merupakan fans Milan yang notabene berlawanan dengan klub kebangaan polisi yang menilangnya (Inter Milan). dari kisah-kisah tersebut bisa dibilangbetapa jersey menjadi sebuah barang yang “sakral” bagi seorang fans sepakbola.

Namun seiring kini fenomena jersey sebagai fashion juga ini juga bisa menjadi sebuah pertanda jika kini sepakbola sudah milik “semua kalangan” tanpa memandang kelas social, ras, bahkan gender, seragam/kostum sepakbola kini tak hanya sebagai identitas kalangan terbatas (red: pendukung suatu klub/Timnas tertentu) tetapi juga demi kepentingan “fashion” di kalangan masyarakat. Hal ini menurut saya ditandai denganmunculnya jersey “khusus” wanita, karena tak seperti awal munculnya olahraga sepakbola dan jersey itu sendiri, jersey feminin begitu kuat guna menasbihkan sepakbola sebagai “olahraga untuk semua” . mengapa contohnya perempuan karena bagi saya sendiri perempuan adalah “symbol” dari sebuah fashion walau tidak di pungkiri pada saat sekarang pria pun bisa menjadi “kiblat”, hal ini bisa dilihat dari banyaknya atlit sepakbolayang menjadi Model untuk jersey klubnya. Dengan lahirnya fenomena “Jersey sebagai Fashion” maka jangan heran pula jika kita menemui orang yang memakai jersey di tempat-tempat yang sebenarnya tidak terkait dengan sepakbola (stadion, base camp fans club) tetapi kini jersey juga dapat kita temui di kampus, jalan umum, mall, bahkan klub malam. Kita juga tak perlu heran jika yang pengguna jersey tak terlalu tahu tentang “makna” (filosofi klub, sejarah, bahkan pemain) darijersey tersebut.

Sebagai contoh konkrit penulis akan menuliskan tweet seorang teman wanita penulis, tweet itu sendiri berbunyi “ga ngerti sepakbola..ga terlalu juga suka juga nonton bola..tp pengen punya jersey! Kira2 baju yang bagus club apa ya?” dari isi twit tersebut secara gamblang dapat dilihat jika teman wanita penulis tersebut, mempunyai posisihanya sebagai “pembeli jersey” dengan design yang cocok untuk dirinya. ini berarti teman wanita penulis tersebut bukan membeli jersey guna memenuhi identitasnya sebagai fans satu klub sepakbola melainkan menyalurkan “hasrat fashion” nya tanpa memperdulikan aspek sejarah, dan prestasi. Hal terbalik terjadi ketika obrolan santai penulis dengan teman prianya yang berusaha mencari jersey khusus klub kesayangannya (inter Milan) yang dikeluarkan pada ultah inter yang ke-100 tahun.

Leave a Reply